Kamis, 31 Desember 2015

Happy New Year 2016!

Hello everyone! Gimana harimu di akhir 2015? 😊 semoga semuanya happy yaa! Have a magical year ahead!🔮

Mo cerita dikit yaa, jadii, the fool adalah kartu urutan pertama. Nomernya enol (jadi urutan pertama bukan diawali dari angka satu yaa)

Kartu ini melambangkan soal awal perjalanan gitu. Si mas mas yang lagi berdiri itu kayak lagi ngumpulin keberanian di pinggir jurang. Jadi dia ni lagi galau, kayak : brani ga yah, melangkah ga yah. Gitu looh. Nah temen2 pernah ga sih ya ngerasain kayak gini? Sarannya sih, dengerin hati temen temen baik2. Kira2 keputusan untuk berani melangkah ini, hanya emosi sesaat belaka, atau memang ini bener2 kata hati dari temen temen?

Nah mumpung mau taun baru nih. Kira2 ada ga sih sesuatu yang temen temen pengen banget lakukan, yang sebelumnya mungkin belum berani ngelakuin?

Kalo akuuuuu, apa yaaaa hehehe...
With love - Queen eillio Tarot Consulting 💋

Minggu, 13 September 2015

Memberi dan Menerima

Beberapa curhatan klien minggu ini membuat saya tergelitik untuk membuat post ini. (Ya sama curhat  pengalaman pribadi dikit sih hehehe)
Ternyata, nggak ada yang gretong alias gratis di dunia ini. Pasa dasarnya, semua nya adalah tentang memberi dan menerima. Gratis tidak melulu diartikan dengan pertukaran uang yah. Mungkin Temen temen disini juga pernah yah memberi dan menerima hal hal selain dengan uang. Coba simak beberapa tips memberi dan menerima berikut ini

Minggu, 05 Juli 2015

Seberapa Akurat Ramal Tarot Itu Sebenernya?

Ide nulis ini muncul ketika ada seseorang yang pengen sekali bisa baca kartu Tarot ini bertanya,

" kalo misalnya yang kita baca tidak sesuai dengan yang terjadi sama penanya.. atau tidak terbukti ramalan kita akurat gimana mbak?"

Dan saya pikir, pertanyaan ini sangat menarik sekali ya. Pasti temen temen disini juga pengen tau. Kalo diramal tarot itu akurat ngga sih? Sesuai sama kenyataan ga sih?

Mungkin contohnya pake cerita dulu yah.
 Jadi gini. Temen temen perlu tau bahwa nasib orang itu bisa berubah ya, tergantung pikiran, sama perbuatan yang dilakukan.
Misalnya ada anak anak nanya, mbak, besok saya lulus gak?
Di kartu, dibilang akan lulus. Trus abis diramal gitu, dia males2an ga belajar, karena ngerasa uda diramal lulus.

Karena pola pikir nya berubah, ya udah, akhirnya dia malah ga lulus, karena nge gampangin.

Misalnya kebalikan, ada pelajar yang diramal, dia ga lulus.
Disini saya akan bilang aja, dek ati ati ya, belajarnya digiatkan lagi, soalnya kayaknya besok itu agak sulit.
Nah trus kan dia belajar nih. Berarti pola pikirnya kan berubah. Nah akhirnya dia bisa ngerubah nasib. Jadi lulus dia nya akhirnya.

Sebelum sesi tarot reading, saya biasanya bilang dulu, bahwa aku hanya baca pertanda ya. Semua bisa dirubah asal pola pikir juga berubah. Terutama untuk pertanyaan yang berkaitan dengan apa yang blm terjadi.

 Jadi pertama kali, dilihat dulu kalo misalnya ada hal yang dinilai kurang atau tidak akurat. Apakah pola pikir dari yang dibaca berubah? Ataukah ada faktor lain nya?

Nah. Akurasi itu sendiri, dipengaruhi oleh banyak faktor yah temen temen, diantaranya adalah :

1. Kemampuan dan wawasan dari readers, atau pembaca kartu Tarot sendiri.

Selain tentunya harus menguasai masing masing kartu,   Pembaca kartu Tarot wajib hukumnya memiliki wawasan yang luas yah. Kenapa? Supaya Tarot Reader bisa mengolah petunjuk yang keluar dari gambar gambar kartunya, dan menyampaikan dengan bahasa yang dimengerti oleh yang pengen dibaca tarot. Pembaca tarot akan menghadapi beberapa tipe orang dan profesi, yang tentunya menuntut pembaca tarot, untuk beradaptasi dengan berbagai tipe orang tersebut. Kalau seorang tarot reader tidak cukup luas wawasannya, akan kesulitan sendiri untuk mengetaui maksud pertanyaan, apalagi menjawabnya. Akhirnya nanti ga akurat. Solusi untuk tarot reader adalah banyak bertanya kepada klien, supaya keakurasian tetap terjaga. Dari sisi klien sendiri, jangan malas untuk kita tanya tanyain, ini juga untuk kebaikan bersama yaah temen temen :*

2. Kejujuran dan keterbukaan dari orang yang dibaca

Faktor berikutnya adalah kejujuran dan keterbukaan dari  yang dibaca pake kartu Tarot. Pembaca kartu Tarot professional betul betul akan menjaga kerahasiaan dari klien. Maka itu apabila ingin dibaca menggunakan kartu Tarot, sebisa mungkin jujur tentang keadaan yang sebenernya, dan terbuka. Ga usah takut dihakimin, atau dihujat yah temen temen.

3. Pengaruh alam bawah sadar
kadang kadang, keinginan dan ambisi kita ini mempengaruhi pembacaan. Misalnya gini, ketika kita dihadapkan pada 2 pilihan. A dan B. Tapi temen temen pengennya itu yang B. Nah kalau temen temen berambisi banget dapetin yang B, ketika pada saat pembacaan tarot si pembaca tarot atau temen temen dalam keadaan tidak netral, besar kemungkinannya akan keluar yang baik baik di pilihan yang B. Maka itu sebisa mungkin ketika sesi baca tarot berlangsung, temen temen dan pembaca tarot harus dalam keadaan fit, dan netral, dan tidak sedang emosi.

Terimakasih udah mampir, dan sampai jumpa di tulisan berikutnya temen temen :*

Rabu, 06 Mei 2015

Tarot and Me, How do we met :D

Dari kecil, saya memang sangat sangat tertarik sama yang namanya ramalan, predikisi, dan hal hal yang melibatkan sesuatu yang tidak terlihat, namun nyata adanya.  Penasaran juga pasti ada, kok bisa sih kehidupan ini diramal, apakah ada ilmunya? Apakah melibatkan hantu? Ih takyuuuut. Hahaha.
Akhirnya waktu menuntun saya untuk mengetahui sedikit mengenai psikologi. Di kepala jadi kayak : ooo, ternyata begini. Ternyata ga perlu "Pihak Lain  yang dari dunia lain" untuk mengerti seluk beluk mengenai pikiran manusia. Ternyata benar benar ilmu nyata yang bisa dipelajari oleh siapa saja, yaitu psikologi ini.
Tapi sayang, saya sampe saat ini belum ada kesempatan untuk belajar psikologi lebih dalam. Mungkin kalo nanti saya udah belajar mendalam, saya pengen nerbitin buku psikologi for dummies haha. Atau mungkin udah ada kali ya? Kalo temen temen ada referensi, mbok aku dikasih tau, nanti aku kasi free 1 pertanyaan pake tarot deeh.
Lanjout! Oke, jadi trus dulu diajak temen yang lagi galau akut untuk dibaca permasalahannya pake tarot. Ya saya sih mau mau aja, karena penasaran gitu.
Nah, pertama kali mau di"baca" saya deg degan sih, ga tau deg2an kenapa. Takut sih enggak ya, cuman, gimana gitu hlo. Untung pas itu berdua sama temen saya. Aku akuin, kalo pertama kali baca tarot sendiri itu emang membutuhkan  keberanian yg cukup besar. Hahaha.  Kecuali kalo yg baca tarot temennya kali yah.
Kebetulan saya dapet giliran setelah emen saya, jadi saya bisa ngeliat ngeliat dulu gitu. Saya ngeliat liat kartunya tarot reader itu, dan langsung jatuh cinta sama gambar gambarnya.
Ya gitu deh ketemunya. Cinta pada pandangan pertama. ;)
Nah yang lebih bikin jatuh cinta lagi, ternyata selain untuk mainan, dan ramal ramalan, ada hlo hubungan Tarot sama psikologi. Wah jadi tambah suka sama tarot.
Jadi, kalo diibaratkan, ini ada cowo ganteng (gambarnya bagus bagus, enak dilihat), trus dia pinter (ngerti psikologi), pengertian (bisa ngeramal, otomatis tau apa yang kita mau), trus dianya jujur lagi. Plus pinter cari duit. Hahahahahaha.

So thats how we met. Buat kamu yang tertarik sama cerita soal Tarot dan sedikit kehidupan saya, pantengin terus blog ini yah, mudah2an bisa menginspirasi. Sayanya sendiri juga akan berusaha nulis blog ini secara rutin.

Terimakasih sudah berkunjung ;)

Senin, 27 April 2015

First Note

Blog ini saya buat khusus, sebagai journal untuk kehidupan saya bersama kartu tarot, sekaligus memperkenalkan apa yang saya tau soal kartu tarot.
Apabila tertarik untuk berkonsultasi melakui media kartu tarot, silahkan explore blog ini, dan jangan segan untuk bertanya melalui kontak yang tersedia, ataupun melalui komentar dibawah. :)
Terimakasih sudah berkunjung dan sampai jumpa ;)