Minggu, 13 September 2015

Memberi dan Menerima

Beberapa curhatan klien minggu ini membuat saya tergelitik untuk membuat post ini. (Ya sama curhat  pengalaman pribadi dikit sih hehehe)
Ternyata, nggak ada yang gretong alias gratis di dunia ini. Pasa dasarnya, semua nya adalah tentang memberi dan menerima. Gratis tidak melulu diartikan dengan pertukaran uang yah. Mungkin Temen temen disini juga pernah yah memberi dan menerima hal hal selain dengan uang. Coba simak beberapa tips memberi dan menerima berikut ini :

1. Ketika kamu meminjam mobil seseorang, isi penuh bensinnya sebagai salah satu cara untuk berterima kasih.
2. Ketika seseorang membelikanmu makanan atau kopi, coba untuk membalasnya dalam waktu seminggu.
3. Kembalikan uang yang kamu pinjam secepatnya, berapapun kecilnya uang yang kamu pinjam. Jangan pernah berpikir kalau mereka nggak membutuhkannya dan menagihmu.
4. Jika kamu meminta bantuan kepada temanmu untuk mengerjakan PR, belikan ia makanan sebagai bayaran atau ucapan terima kasih.
5. Ketika kamu menginap di rumah seseorang, rapikan tempat tidur atau selimutnya sebelum kamu pulang.
6. Ketika seseorang memasak untukmu, cobalah untuk menawarkan bantuan untuk membersihkan dapurnya. Mencuci gelas dan piring, misalnya.
( source : http://www.bintang.com/lifestyle/read/2275357/15-hal-hal-kecil-yang-penting-untuk-kamu-terapkan-di-hidupmu)

Yak. Entah bagaimana, Memberi dan menerima, merupakan salah satu hal yang membuat hidup jadi harmonis.

Contoh :

Pernah ga teman teman berpikir : "ini orang manfaatin gue yah? Kok bla bla bla bla... "
Kenapa sih kayak gini? Mungkin, karena apa yang teman teman berikan, tidak sebanding sama yang teman teman terima., dan ada faktor lain yang emang bikin temen temen tuh kesel. Misalnya, mungkin orang itu udah dibaik baikin nyolot, ga pernah berterima kasih, eh malah nyolong apa gitu.

Lumrah sih ya kalo temen temen merasa dimanfaatkan.

Contoh lagi ya :

Ketika temen temen datang ke suatu lingkungan, trus temen temen dengan niat baik pengen membantu lingkungan tersebut untuk maju dengan koneksi atau apapun yang temen temen bisa, tapi ternyata lingkungan yang dibantu ga ada apresiasi sama sekali. Udah dikasih contoh strategi, nyontek seenaknya, tapi pas ketemu juga seenaknya nyolotin temen temen.

Wajar kalo temen temen kesel. Jadi sebenernya kalo saya liat bukan melulu "perhitungan timbal baliknya" yah. Tapi juga ada hubungannya sama cara bersikap juga yang menentukan.

Sekarang tips yah.

Kalo saya pribadi, sekarang cenderung menghindar dari orang orang seperti itu. Ga ada orang yang suka merasa dimanfaatkan. Kalau memang temen temen udah merasa kayak gitu, analisis lagi, apakah ini hanya perasaan temen temen, atau memang dia timbal baliknya ga worth it. Kalo misal udah buat temen temen ga sehat, tinggalin.

Yang kedua, DO GOOD. Bersikap baik dan manislah sama siapa aja. Jangan pake tameng "aku emang orangnya gini kok" dengan judes dan kasar. Kita mungkin melakukan itu secara tidak sadar menyakiti hati orang lain. Yang parah, kita melakukan kekasaran itu dengan orang yang walaupun sedikit pernah berjasa ke kita. Bagaimanapun, apa yang kita lakukan akan kembali ke kita juga.

Masih ada hubungannya sama "apa yang kita lakukan akan kembali ke kita lagi". Tips berikutnya adalah : Kalau temen temen udah terlanjur merasa dimanfaatkan, sesegera mungkin ikhlasin, karena gini temen temen, ga semua hal itu berbalik dari orang yang sama.

Misalnya gini deh. Misalnya ada orang nyolong duit yah (amit amit jangan sampe tapi ya), nantinya, temen temen dapet ganti rejekinya, bukan dari yang nyolong itu tadi kan ya, nanti rejekinya akan datang melalui orang lain. Kan gitu.

Sama seperti kasus ini. Kalo misal temen temen terlanjur ngerasa dimanfaatin, temen temen yakin aja, kalo nanti juga segera dapet yang lebih lagi.

Sekian dulu post dari saya :D  mudah mudahan berkenan, dan sampe ketemu di tulisan berikutnya :D