Minggu, 24 September 2017

Baca Tarot dan Masuk Angin

Kali ini saya pengen bagi bagi pengalamanku menjadi tarot reader, walopun belum lama yah. Hehehe.
Pernah ga temen temen disini dicurhatin sama seseorang yang galau nya akut banget, sampai temen temen ikut nangis, ikut ngerasain sakit, ikut sedih.
Pernah ga temen temen diceritain satu hal yang bahagia, trus ikutan histeris, menjerit, dan bilang, selamat yaaa, aku ikut seneng deh.
Dan aku yakin kalo ini pasti pernah : ketularan sakit. Entah pilek, batuk. Dan yang contoh terakhir ini, ga usah ketularan sama orang terdekat. Ketularan sama orang yang ga kenal pun bisa kan ya...
Nah, hal hal semacam itu, perasaan, baik sedih, senang, itu memang tak tampak. Tapi hal ini nyata dan bisa dirasakan, sama hal nya seperti sakit semisal sakit batuk pilek dan sebagainya. Dan yang jelas, kesemuanya itu sangat sangat besar kesempatannya untuk menular ke orang orang sekitar.
Nah, saya sendiri merasakan yah, ketika menjelma menjadi seorang tarot reader kalo pas ketemu klien atau customer. Saya sedikit banyak akan terhanyut dalam cerita klien, terutama ketika ceritanya sedikit mirip dengan pengalaman pribadi atau pengalaman temen saya.
Dan lama kelamaan, saya jadi menyadari bahwa setelah tarot reading, makin galau orangnya, kok saya makin capek ya, ini bener bener capek, yang kondisi badan ngedrop gitu.
Bahkan dulu sempet nekad dalam sehari saya narot 5 jam berturut turut dengan klien yang berbeda beda, saya langsung flu berat selama 3 hari. Sedih yah. Soalnya saya emang seneng narot, seneng ketemu orang, gitu gitu deh.
Naaah usut punya usut, ternyata saya ini gampang banget ketularan perasaan gitu, jadi energi saya emang terkurasnya cepet kalo berhadapan ama orang galau.
Sejak itu memang saya batesin, dalam sehari saya cuman narot 3 orang saja, atau kalo misalnya ada event, saya jarang nerima personal consulting. Selain saya menjaga kesehatan, saya juga menjaga kualitas pembacaan saya. Kalo saya nya capek, saya takutnya reading ga maksimal, ga detail, kan kesian klien nya juga :(
Untung aja klien yang mengerti dengan keadaan saya (terimakasih).
Hehehe. Sampai disini dulu tulisan dari saya, terimakasih sudah mampir dan sampai ketemu di tulisan berikutnya yaah.